Pemahaman yang Keliru Seputar Antariksa

Berikut ini pemahaman yang keliru; selama ini menjadi mitos, tentang sains luar angkasa (dunia antariksa) yang ternyata banyak dipahami atau dipercaya bertahun-tahun.

Contohnya: “Matahari itu panas… jadi pasti terbuat dari api,” atau “Astronot begitu jauh jaraknya dari Bumi… jadi pasti mereka tidak mengalami gravitasi.” Benarkah?

Salah!

Kami telah mengumpulkan beberapa pemahaman keliru tentang ruang angkasa, dan menyanggahnya untuk Kamu.

1.  Matahari hanyalah sebuah bola api raksasa.

Namun, tetaplah jangan memandanginya secara langsung

Mungkin panas (15.000.000°C pada intinya), tetapi Matahari bukan hanya sebuah nyala bola api terbuka berukuran raksasa. Objek angkasa ini benar-benar mengeluarkan panas dan cahaya melalui proses yang disebut fusi nuklir, dimana atom hidrogen bertabrakan satu sama lain menciptakan helium.

2.  Astronot mendapati Gravitasi Nol (tanpa gravitasi) karena berjarak jauh dari Bumi.

George Clooney terhempas di angkasa (Film Gravity – 2013)

Karena sebenarnya, 90% gravitasi Bumi menjangkau ISS (Stasiun Luar Angkasa Internasional). Jadi kenapa mereka melayang-layang? Karena mereka berada di dalam kondisi yang disebut ‘Jatuh Bebas’. Ini artinya dalam kondisi vakum, semua benda jatuh pada akselerasi yang sama, tanpa mempersoalkan bobotnya. Oleh karenanya, Astronot itu jatuh mengarah ke Bumi pada kecepatan yang sama di stasiun luar angkasa, jadi mereka tampak melayang-layang di dalamnya. 

Disamping itu juga, menurut penelitian, gravitasi bukan hanya terdapat di bumi saja. Ada berton-ton gravitasi di luar angkasa dengan tekanan yang berbeda-beda. Salah satu penjelasan yang mendasar adalah apabila tidak ada gravitasi, maka planet-planet termasuk Bumi tidak akan bergerak seperti pada jalurnya (orbit) untuk memutari matahari. 

2.  Film Hollywood tentang Luar Angkasa.

Awak Kapal Tewas & Membeku (Film Gravity – 2013)

Dalam film-film Hollywood pada umumnya, banyak yang memperlihatkan adegan seorang astronot akan membeku dan langsung meninggal tanpa bisa berbicara sepatah katapun ketika kaca helmnya pecah dan dia tidak tercover sama sekali. Namun, para peneliti mengemukakan bahwa manusia masih dapat bertahan sekitar 15 sampai 30 detik di luar angkasa tanpa pelindung. Jadi ketika kaca helm pecah, maka astronot tersebut masih bisa berlari dengan nafas yang tersisa di dalam paru-paru menuju ke pesawat luar angkasanya untuk mendapatkan oksigen serta helm pengganti. Akan tetapi, apabila astronot tersebut memilih untuk menahan nafas, maka ada waktu sedikit lebih lama sebelum kehabisan udara dan terbakarnya paru-paru.

PS:
Sudah menonton film Gravity (2013) dan Interstellar (2014) ?
*Sedikit ulasan: Gravity bercerita tentang aktifitas para astronot diluar angkasa yang mengalami kecelakaan dan perjuangan survival yang hanya menyisakan satu astronot wanita (Sandra Bullock) sementara astronot lainnya tewas hingga tiba kembali di Bumi, sedangkan Interstellar bercerita tentang ekspedisi manusia untuk mencari planet atau tempat untuk dihuni alternatif pengganti Bumi diantara bintang-galaksi/planet lainnya karena Bumi sudah tidak laik huni lagi. 

#bukan-promo-film 🙂

 

3.   Setiap Benda di Luar Angkasa Dinamai dari Mitologi

Nama Planet dari Dewa-Dewa Mitologi Romawi

Beberapa benda-objek angkasa yang terkenal di sekitar angkasa kita memang dinamai dari mahluk-entitas mitologi atau – untuk beberapa bulannya Uranus; karakter dari Shakespeare. Tapi banyak juga planet-planet minoritas yang dilabeli (oleh yang memiliki kewenangan) harus diperluas. Daftar resmi dalam tata surya kita kini memiliki ratusan julukan, dan termasuk ilmuwan, bangsawan, politisi, guru, dan pesohor hiburan.

Kamu bisa menemukan 78453-Bullock, yang terinspirasi dari aktris Sandra Bullock (aktris film Gravity 2013), sementara 12818-Tomhanks dan 8353-Megryan aktif di Sabuk Asteroid. Keenam anggota tim Monty Python semuanya memiliki planet kecil mereka sendiri, seperti halnya si empat-sekawan The Beatles dan Yoko Ono. Orang bertanya-tanya apakah ada kabut ungu di sekitar 4738-Jimihendrix, atau apakah 14024 Procol Harum adalah ‘A Whiter Shade of Pale’. Tentu saja, 91287 Simon-Garfunkel mengorbit ke ‘Sound of Silence’. Apakah 17473 Freddiemercury ingin ‘Break Free’ (dari orbit)? Dan apakah 342843 Davidbowie adalah ‘Space Oddity’ yang pamungkas?

4.   Bumi Berbentuk Bulat Sempurna

Bumi-tidak-bulat-sempurna

Bumi Tidak Bulat Sempurna

Setiap gambar menunjukkan Bumi tampak seperti bulatan sempurna, tapi itu tidaklah benar.

“Bumi sedikit rata di kutub dan menonjol di ekuator (khatulistiwa), memberikan bentuk 3D lonjong yang disebut spheroid (seperti bola). Ini karena planet berputar, dan batuannya berperilaku seperti komidi putar.”

Ya, kita harus mulai memikirkan Bumi sebagai bentuk yang tidak sempurna, yang tidak bulat sempurna sama sekali!

5.   Perjalanan Antar-Bintang adalah Hal yang Mungkin Terjadi.

“Perjalanan antar-bintang tidak akan terjadi dalam hidup kita dan mungkin tidak akan pernah terjadi sama sekali. Kita tahu tidak ada teknologi yang mendukungnya, TITIK.”

Itu dia orang-orang, langsung dari media FORBES. Serius, kami tahu itu mungkin tampak menyedihkan bagi sebagian dari Kamu, tetapi itu berarti kami dapat fokus pada hal-hal yang sebenarnya mungkin terjadi di alam semesta kita!

Selalu ada kesempatan, tapi jangan buang waktu memikirkan sesuatu yang tampaknya mustahil.

6.   Luar Angkasa Membuatmu Kehilangan Bobot.

“Mayoritas ilmuwan setuju bahwa ruang angkasa dimulai dari ketinggian 99,8 kilometer, dimana atmosfer bumi kurang lebih vakum. Namun melewati titik ini tidak secara ajaib membuatmu kehilangan bobot. Jika Kamu berada dalam roket yang dipercepat, Kamu akan merasakan gravitasi bumi berkali-kali lipat. “

Ya, jadi yang ini lebih bersifat teknis, tetapi penting untuk mendapatkan hal-hal semacam ini dengan benar dalam hal sains!

Ini semua tentang memastikan bahwa setiap masalah matematika diselesaikan terlebih dahulu sehingga kami menyelesaikannya dengan benar pada kesempatan pertama, sesuatu yang dipahami dengan jelas!

7.   Matahari Berwarna Kuning.

Warna Asli Matahari itu Putih!

Ini mungkin tampak seperti salah satu hal paling jelas tentang ruang angkasa yang kita semua tahu, tapi Kamu salah!

“Atmosfer bumi membuat bintang tampak kuning. Gas-gas membelokkan cahaya dalam efek yang disebut hamburan Rayleigh, yang juga membuat langit tampak biru dan menyebabkan matahari terbenam menyala menjadi jingga dan merah cemerlang.”

Ini adalah kesalahpahaman yang populer, salah satu yang banyak orang salah, tetapi kami ingin memastikan bahwa kita mulai mendapatkan yang ini dengan benar mulai sekarang!

8.   Luar Angkasa Selalu Dingin.

Kita hanya sering berpikir tentang ruang angkasa yang dingin, bahwa alam semesta di luar kita membeku, tetapi ilmuwan mengatakan itu tidak benar.

“Jika Anda berada dalam kegelapan total di tempat terdingin di alam semesta yang diketahui, ruang hampa udara bisa turun hingga -454 derajat Fahrenheit. Brr! Tapi di bawah sinar matahari dekat Bumi, suhu bisa berayun hingga 250 derajat Fahrenheit mendidih. Itu sebabnya astronot memakai pakaian luar angkasa putih reflektif (memantulkan panas matahari).”

Terlihat seolah-olah ruang yang bisa menjadi dingin dan hangat!

9.   Bulan itu Dekat dengan Bumi.


Kita sering melihat bulan setiap hari, jadi bulan tidak mungkin jauh dari kita di luar angkasa, bukan?

“Bulan terkadang terlihat begitu dekat serasa Kamu bisa meraihnya. Pada kenyataannya, Bulan mengorbit sekitar 384.634 Km dari Bumi. Jika Kamu entah bagaimana bisa naik Boeing 747 dan berlayar ke Bulan dengan kecepatan penuh, perjalanan akan memakan waktu sekitar 17 hari.”

Wow… Sungguh kejutan bagi kita jika kita jujur… Bagaimana bisa sesuatu terlihat begitu dekat namun begitu jauh dari genggaman kita?!

 

10. TIDAK ADA YANG LEBIH CEPAT DARI CAHAYA

“Tanpa halangan, cahaya dapat bergerak dengan kecepatan 299.792.458 meter per detik dalam ruang hampa. Namun, ia melambat ketika melewati zat yang berbeda. Misalnya, cahaya bergerak 25% lebih lambat melalui air dan 59% lebih lambat melalui berlian.”

Seperti yang telah ditunjukkan oleh ilmuwan disini, dalam keadaan tertentu, cahaya dapat dikalahkan oleh hal-hal lain.

Elektron sebenarnya dapat terlihat bergerak lebih cepat dari kecepatan cahaya jika dilihat melalui air atau berlian!

 

11.  MUSIM PANAS LEBIH PANAS KARENA MATAHARI MENDEKATI BUMI

“Saat musim panas di belahan bumi utara, bumi tidak lebih dekat dengan matahari. Bahkan, sebaliknya: planet ini berada pada titik terjauh dari matahari selama musim panas. Lebih hangat selama musim panas karena bumi miring. Selama orbitnya, kemiringan planet asal kita memungkinkan energi matahari mengenai kita lebih langsung.”

Jadi, ini bukan tentang sekitar dan lebih banyak tentang cara energi dapat melakukan perjalanan ke planet kita menurut ilmuwan.

 

12. GRAVITASI BULAN MEMICU PASANGNYA AIR LAUT

“Setiap molekul air ditarik oleh gravitasi bulan. Tapi sendiri, percepatan gravitasi itu sangat lemah sehingga tidak terlihat. Karena air laut menutupi sekitar 71% permukaan bumi dan terhubung sebagai satu benda cair, bagaimanapun, semua molekul kecil itu, kekuatan bertambah untuk membentuk tekanan yang signifikan.”

Oke, jadi secara teknis memang demikian, tetapi secara teknis juga tidak!

Inilah ilmuwan yang menunjukkan dengan tepat mengapa orang-orang seperti mereka tidak bertanggung jawab untuk mengerjakan detail yang lebih baik dalam sains.

 

13.  TEMBOK RAKSASA CINA ADALAH SATU-SATUNYA BUATAN MANUSIA YANG TAMPAK DARI LUAR ANGKASA

Alih-alih menjadi kasus bahwa tidak ada yang bisa dilihat dari luar angkasa, semuanya tergantung pada dimana konsep ruang kamu dimulai dan dari mana kamu melihatnya, seperti yang ditunjukkan disini.

“Dari Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS): 402,336 Km ke atas, Kamu dapat melihat Tembok Besar dan banyak struktur buatan manusia lainnya. Satelit kecil yang mengorbit lebih dekat dari itu dapat melihat objek seperti kampus pesawat ruang angkasa milik Apple.”

Ya, banyak struktur buatan manusia dapat dilihat, itu hanya tergantung dari mana Kamu melihatnya!

 

14.  SENJATA NUKLIR BISA MENGALAHKAN ASTEROID

Oke, jadi ini pasti sesuatu yang diyakini umat manusia karena layar lebar dan bagaimana film melihat ruang angkasa, tapi itu tidak benar! Seperti yang dikatakan oleh ilmuwan, “Menghancurkan asteroid tidak akan menguapkan batu. Kebanyakan asteroid adalah tumpukan puing, jadi ledakan yang kuat mungkin hanya akan menghancurkan segalanya lebih jauh. Itu seperti mengubah satu peluru menjadi ledakan — bukan ide yang baik jika Kamu mencoba menyelamatkan planet ini.”

Yang terbaik adalah meninggalkan nuklir di rumah ketika mencoba untuk menghancurkan asteroid, maka jelaslah…

…tapi Armageddon tetaplah worth watching

Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *